Anda Sedang Mencari Informasi : Harga Pintu Sliding Aluminium, Harga Kaca Jendela Kusen,  Pintu Garasi Aluminium Lipat, Harga Bahan Jendela Casement, Aluminium Buat Jendela, Pintu Kayu Vs Aluminium, Harga Kaca Kusen, Kusen Aluminium Ruko

Kamar abu-abu murung menambah suasana seram hotel di New Orleans ini yang menempati suaka bayi abad ke-19 yang direnovasi oleh Lambert McGuire Design.

Hotel Saint Vincent bertempat di dalam sebuah bangunan bata merah yang didirikan pada tahun 1861 sebagai The Saint Vincent’s Infant Asylum.

Kolam renang luar ruangan Hotel Saint Vincent
Hotel Saint Vincent terletak di Distrik Taman Bawah New Orleans

Terletak di antara Kebangkitan Yunani dan rumah-rumah bergaya Italia di Lower Garden District, hotel 75 kamar baru ini dioperasikan oleh McGuire Moorman Lambert Hospitality yang berbasis di Austin dengan interior oleh firma saudaranya Lambert McGuire Design.

Tim mempertahankan eksterior bangunan termasuk pagar besi tempa dekoratif khas kota sebagian besar seperti aslinya tetapi secara halus memperbaruinya.

Area resepsionis dan lobi Hotel Saint Vincent di New Orleans
Desain Lambert McGuire menjaga tata letak internal bangunan tahun 1861 sebagian besar tetap sama

Di dalam, mereka memilih perpaduan gaya desain eklektik yang berkisar dari Italia abad ke-20 hingga modern dan art deco abad pertengahan.

“Tangga besar asli properti dan koridor luas tetap utuh, memungkinkan tata ruang terbuka dengan area umum yang cerah dan lapang serta sudut tersembunyi yang lebih muram menambahkan sentuhan penemuan,” kata operator hotel.

Kamar tamu abu-abu gelap di Hotel Saint Vincent
Kamar tamu dicat dengan warna abu-abu gelap yang dramatis dan diberi aksen beludru merah

Salah satu keputusan paling dramatis adalah mengecat dinding dan langit-langit kamar tamu dengan warna abu-abu gelap. Dipasangkan dengan pelapis beludru merah, ini meningkatkan suasana menyeramkan yang disulap oleh sejarah bangunan.

Namun, beberapa kamar dimeriahkan oleh karpet bermotif dan dinding aksen psychedelic, yang berlanjut ke kamar mandi merah dan pink cerah yang menampilkan bak putih montok.

Kamar mandi tamu merah cerah
Wallpaper psychedelic melapisi kamar mandi tamu berwarna merah dan pink cerah. Foto oleh Nick Simonite

Abu-abu gelap juga digunakan secara bebas di Chapel Club, bar koktail khusus tamu yang dirancang “untuk menciptakan kembali tampilan dan nuansa salon grand hotel klasik”.

Dimasukkan melalui lorong yang diterangi lampu neon, ruang tersebut mencakup meja marmer hitam dan putih, dan bilah beludru merah muda panas.

Pintu masuk ke The Chapel Club
Lampu neon mengelilingi pintu masuk ke bar Chapel Club khusus tamu. Foto oleh Matt Harrington

Di antara pilihan bersantap di Hotel Saint Vincent adalah restoran San Lorenzo, yang menyajikan makanan Italia dengan sentuhan Kreol lokal di ruang besar dengan panel hijau pucat dan lantai kotak-kotak.

Elizabeth Street Cafe, kafe dan toko roti bergaya Prancis-Vietnam, terletak bersebelahan dengan bangunan utama hotel dan mengarah ke taman halaman.

Tarif yang lebih ringan tersedia dari The Paradise Lounge, di mana mural bertema flora dan fauna yang dilukis dengan tangan oleh seniman lokal Ann Marie Auricchio mewarnai ruang yang terang dan lapang.

Ada juga bar di samping kolam renang luar ruangan yang dikelilingi oleh kursi berjemur dan tanaman tropis di area tengah yang dibentuk oleh tiga bangunan hotel.

bar klub kapel
Klub Kapel di Hotel Saint Vincent juga didekorasi dengan warna abu-abu gelap

Dari ratusan rumah sakit jiwa yang dibangun di seluruh AS menjelang akhir abad ke-19, dan digunakan hingga tahun 1970-an, banyak yang sekarang ditinggalkan dengan menakutkan.

Tapi Hotel Saint Vincent bukan satu-satunya yang dihidupkan kembali sebagai akomodasi: Deborah Berke Partners juga merestorasi dan mendesain ulang bekas rumah sakit jiwa sebagai hotel di Buffalo, New York.

Restoran San Lorenzo
Ruang yang lebih cerah termasuk restoran San Lorenzo, yang menyajikan masakan Italia-Kreol

Sejarah dan budaya unik New Orleans, atau NOLA, mencakup arsitektur, makanan, dan kehidupan malam – menjadikan kota ini tujuan wisata populer yang dipenuhi hotel untuk berbagai selera.

Bagi mereka yang mencari kemegahan Garden District atau Uptown, pilihan lain termasuk Hotel Henry Howard atau The Chloe hotel, sedangkan Warehouse District yang trendi adalah rumah bagi The Eliza Jane, Ace Hotel, dan Maison de la Luz – yang merupakan pemenang di AHEAD Awards 2020.

The Paradise Lounge
Mural di The Paradise Lounge dilukis dengan tangan oleh seniman lokal

Lambert McGuire Design didirikan pada tahun 2019 sebagai studio arsitektur dan desain yang berspesialisasi dalam perhotelan. Co-founder Liz Lambert berada di belakang properti termasuk Austin Motel, Phoenix Hotel San Francisco, dan Hotel San Cristóbal Baja di Meksiko.

Fotografi oleh Douglas Friedman, kecuali dinyatakan lain.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium