Pearson Lloyd mendesain aksesori meja yang terbuat dari bioplastik daur ulang | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Harga Jendela Aluminium, Pintu Pvc Aluminium,  Rolling Door Aluminium Harga, Pemasangan Pintu Aluminium, Pintu Kawat Aluminium, Pintu Dan Jendela Kaca Aluminium, Kusen Pintu Aluminium Alexindo, Tebal Kusen Jendela Aluminium

Studio London Pearson Lloyd telah bekerja dengan studio desain dan manufaktur 3D Batch.Works untuk membuat pot pena, nampan, dan dudukan ponsel yang terbuat dari kemasan makanan bekas untuk merek kantor Bene.


Koleksinya, yang disebut bFRIENDS by Bene, dicetak 3D dari polylactic acid (PLA) daur ulang yang bersumber dari kemasan makanan oleh Batch.Works.

Aksesori meja bioplastik dalam berbagai warna
Koleksinya memiliki lima desain berbeda dalam berbagai jalur warna

Ini menandai pertama kalinya Pearson Lloyd merancang produk cetak 3D, meskipun studio telah lama menggunakan teknik tersebut untuk membayangkan proyek lain.

“Hingga kini, kami selalu menggunakan pencetakan 3D sebagai alat pengembangan untuk proyek kami,” kata salah satu pendiri Pearson Lloyd, Tom Lloyd, kepada Dezeen.

Tempat pena warna-warni oleh Pearson Lloyd
Produk ini dicetak 3D dari bioplastik daur ulang

“Teknologi telah berubah dalam hampir 20 tahun dari alat eksotis dan mahal yang kami gunakan untuk menggantikan model bentuk ukiran tangan, menjadi alat teknik untuk menguji bagian fisik, dan sekarang menjadi cara pembuatan prototipe yang terjangkau secara cepat dengan studio,” katanya. ditambahkan.

“Kami menjalankan dua printer desktop yang memenuhi sebagian besar kebutuhan kami, dan pergi ke lebih banyak perusahaan spesialis untuk suku cadang yang lebih besar atau lebih presisi.”

Aksesori meja yang terbuat dari PLA daur ulang
Pearson Lloyd bekerja dengan Batch.Works untuk memproduksi bFRIENDS

Desain studio untuk koleksi bFRIENDS, yang menampilkan bentuk organik bergelombang yang mengingatkan pada karang, muncul karena ingin menghilangkan aspek sentuhan tangan dan mengurangi waktu pencetakan 3D.

“Untuk mencapai ini, kami memilih untuk mengembangkan bahasa formal di mana kepala cetak tidak perlu diangkat dan dipindahkan selama pencetakan,” kata Lloyd.

Tempat pena bergelombang terbuat dari bioplastik
Semua produk dirancang sebagai satu baris, termasuk pemegang pena berlekuk-lekuk

“Ini mengarahkan kami untuk merancang setiap produk sebagai satu baris yang melacak semua elemen fungsional di dalam perimeternya,” lanjutnya.

“Tantangan untuk menciptakan pemegang pena individu mengarah pada garis berlekuk-lekuk yang terjalin di sekitar setiap pena. Setelah kami mengembangkan ide ini, bahasa untuk seluruh jajaran dengan cepat mengikuti.”

Koleksinya terdiri dari lima item – dua pot pena, dudukan, dan dua nampan – dan terbuat dari 100 persen PLA daur ulang oleh Batch.Works, yang mengambil bahan bioplastik dari Eropa.

“PLA kami dibuat dari sumber yang konsisten dari limbah kemasan makanan yang dikumpulkan di wilayah Benelux dan diubah menjadi filamen oleh mitra material kami Reflow yang berbasis di Amsterdam,” pendiri dan CEO Batch.Works Julien Vaissieres mengatakan kepada Dezeen.

Aksesori meja dengan warna berbeda
Aksesori meja dapat didaur ulang sebagai PLA

Studio mengatakan produksi aksesori meja, yang terbuat dari bahan yang dialihkan dari tempat pembuangan sampah, mendekati nol bersih dan merupakan langkah menuju produksi yang lebih melingkar.

“Kami sangat bangga dengan fakta bahwa produk yang dibuat di situs baru kami di Amsterdam mendekati nol bersih seperti yang Anda bayangkan,” kata Vaissieres.

“Pabrik kami ditenagai oleh listrik yang berasal dari tenaga angin, mesin kami benar-benar berjarak beberapa langkah dari tempat bahan baku kami diproduksi, dan staf kami mulai bekerja dengan sepeda.”

Aksesoris meja bFRIEND pink dan kuning
Koleksinya dibuat untuk kantor merek Bene

PLA adalah bioplastik yang berasal dari tepung jagung daripada minyak bumi, menjadikannya alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada plastik biasa.

“Dalam hal bahan kami sepenuhnya menyadari bahwa bahkan ketika menggunakan biomaterial seperti PLA, ada sejumlah besar energi dan air yang masuk ke dalam proses produksi,” kata Vaissieres.

“Itulah sebabnya kami bekerja sangat erat dengan pemasok material kami untuk hanya menggunakan material yang sudah berada di siklus kedua. Mencegat sampah yang terikat ke TPA dan mengubahnya menjadi produk yang berharga.”

Pemegang ponsel berwarna-warni
Skema pengambilan kembali sedang dikembangkan untuk akhir masa pakai produk

Setelah produk digunakan, mereka dapat didaur ulang lagi sebagai PLA. Batch.Works juga bekerja dengan Bene untuk membuat skema pengambilan kembali, yang memungkinkan pengguna untuk mengirim produk kembali ke Bene atau menurunkannya di showroom Bene.

“Semua yang ada di jajaran ini telah dirancang dengan mempertimbangkan akhir masa pakai dari offset,” kata Vaissieres.

“Setiap produk adalah bahan tunggal dan warna tunggal, memungkinkan kami untuk menggunakan bahan tersebut untuk menghasilkan produk baru lebih lanjut.”

Berbagai desain aksesori meja untuk Bene
Bioplastik PLA yang digunakan untuk lini ini dikembangkan dari tepung jagung

PLA tembus pandang yang didaur ulang diwarnai, tetapi warnanya hanya menyumbang dua persen dari susunan bahan, menurut Vaissieres.

“Saat kami mengumpulkan produk kembali sebagai bagian dari skema sirkular, mereka akan dipisahkan warnanya sebelum diolah kembali menjadi bahan baru,” tambahnya.

Pearson Lloyd sebelumnya telah merancang rak PORTS Storage multifungsi dan berbagai produk lainnya untuk Bene, sementara Batch Works juga menggunakan plastik daur ulang untuk koleksi kap lampunya untuk lampu merek Plumen.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium