Nicolas Laisnè merencanakan tipe gedung tinggi yang menggabungkan kehidupan dan pekerjaan | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Harga Jendela Sliding Aluminium, Harga Pintu Kaca Geser Per Meter,  Ventilasi Aluminium Kaca, Harga Kusen Aluminium Plus Kaca, Pintu Aluminium Swing, Harga Jendela Kesmen, Kusen Aluminium Motif Urat Kayu, Harga Pintu Aluminium Untuk Kamar Mandi

Arsitek Prancis Nicolas Laisnè telah berkontribusi pada Venice Architecture Biennale dengan konsep gedung bertingkat tinggi yang menggabungkan ruang hidup dan ruang kerja, ruang dalam dan luar ruangan, dan berbagai tingkat privasi.


One Open Tower mengeksplorasi bagaimana generasi baru gedung tinggi dapat membantu kota menjadi tempat tinggal yang lebih baik, memberi penghuninya fleksibilitas yang lebih besar di lingkungannya, akses ke alam, dan peluang untuk berinteraksi satu sama lain.

Satu Menara Terbuka oleh Nicolas Laisnè di Venice Architecture Biennale
One Open Tower adalah konsep hybrid bertingkat tinggi

Dijelaskan oleh Nicolas Laisné Associés sebagai “alegori” daripada proposal khusus, konsep ini menampilkan struktur vertikal di mana hunian dan ruang kerja saling tumpang tindih, dan ruang luar ruangan sama integralnya dengan ruang dalam ruangan.

Laisnè percaya bahwa pendekatan arsitektur ini lebih sesuai dengan gaya hidup saat ini, di mana batasan antara lingkungan rumah dan kerja semakin kabur.

Layar video di One Open Tower
Konsepnya menggabungkan ruang hidup dan ruang kerja serta ruang dalam dan luar ruangan

“Fungsi bangunan banyak berubah sekarang,” jelas Laisnè dalam video yang diproduksi sebelum pameran. “Ini bukan hanya ruang kerja atau ruang hidup. Ada pekerjaan bersama, hidup bersama, pertanian perkotaan, banyak kegunaan baru.”

“Maka kedua jenis bangunan ini perlahan-lahan semakin mendekat satu sama lain,” katanya. “Dan saya pikir sekarang, kita bisa menyesuaikan bangunan ini dengan setiap fungsi yang kita butuhkan.”

Anis oleh Nicolas Laisnè
Proyek ini diambil dari Anis, gedung perkantoran fleksibel dengan ruang kerja luar ruangan

Konsep ini mengacu pada beberapa proyek arsitek yang baru dibangun, di mana balkon yang luas dan teras atap merupakan elemen kunci dari bangunan tersebut.

Contohnya termasuk Anis, blok perkantoran yang menggabungkan model kerja bersama dengan koridor luar ruangan dan ruang kerja, dan L’Arbre Blanc, menara hunian yang dirancang bekerja sama dengan arsitek Jepang Sou Fujimoto, di mana rumah-rumah tersebar ke balkon kantilever yang besar.

L'Arbre Blanc oleh Nicolas Laisnè
L’Arbre Blanc, menara hunian dengan balkon besar, adalah inspirasi lainnya

Desain ini mengambil resonansi yang lebih besar sehubungan dengan pandemi Covid-19, yang telah memicu tren bekerja dari rumah dan permintaan untuk lingkungan yang lebih sehat.

“Saya pikir arsitektur dapat mendukung cara hidup baru ini,” kata Laisnè kepada Dezeen. “Orang bisa bekerja di mana saja sekarang, dan mereka sudah terbiasa. Jadi arsitek harus memikirkan kembali cara kita bisa bekerja dan tinggal di tempat yang sama.”

Dipamerkan di tempat Arsenale biennale, One Open Tower diwakili oleh model berskala lima meter yang menampilkan lusinan platform yang saling silang.

Sifat platform yang tumpang tindih menunjukkan jenis tata letak bangunan yang lebih multi-fungsi dan terbuka. Banyak platform juga melampaui volume bangunan utama, menunjukkan bahwa aktivitas tumpah di luar ruangan.

Layar dan model video ditempatkan di antara lantai model, menampilkan desain Anis, L’Arbre Blanc, dan proyek Nicolas Laisné Associés lainnya.

One Open Tower oleh Nicolas Laisnè
Satu Menara Terbuka diwakili oleh model skala setinggi lima meter

Bersama-sama, pemasangan tersebut dimaksudkan untuk memberi kesan “sebuah bangunan yang mampu menambah ruang hidup secara vertikal”.

Laisné ingin menunjukkan bahwa pindah ke luar kota – dan perluasan perkotaan yang ditimbulkannya – bukanlah cara terbaik untuk memenuhi kebutuhan kita akan lebih banyak ruang. Dia yakin kepadatan perkotaan menawarkan daftar manfaat yang lebih panjang bagi manusia dan planet ini.

One Open Tower dengan karya seni Guy Limone
Model tersebut disertai dengan karya pahatan oleh seniman Guy Limone

Ia juga percaya bahwa seiring dengan meningkatnya perubahan iklim, orang akan semakin banyak yang tinggal dan bekerja di luar ruangan.

“Ini bangunan generasi baru,” katanya. “Kami perlu menjawab tiga pertanyaan: pemanasan global, membuka gedung-gedung kami untuk lingkungan sekitar, dan mendukung gaya hidup berita.”

“Dengan datangnya pemanasan global, kita akan lebih banyak hidup di luar,” lanjutnya. “Saya mengusulkan bangunan dengan balkon yang sangat besar dan ruang luar. Ruang ini melindungi fasad dari matahari dan memungkinkan orang untuk tinggal di luar.”

Karya seni Guy Limone
Karakter Limone yang penuh warna dan ditangguhkan mewakili data tentang ukuran rumah tangga

Pameran ini merupakan bagian dari Sebagai Rumah Tangga Baru, bagian dari pameran utama biennale yang dikuratori oleh direktur biennale Hashim Sarkis. Juga di bagian ini adalah Bit.Bio.Bot, sebuah instalasi yang mengeksplorasi potensi alga di rumah.

One Open Tower disertai dengan karya pahatan oleh seniman Prancis Guy Limone, yang membayangkan orang-orang yang mungkin menghuni menara tersebut. Karakternya yang berwarna-warni, tergantung pada tali, mewakili data tentang ukuran rumah tangga.

Dengan menunjukkan tren yang berkembang untuk hidup sendiri, dan masalah yang dibawanya, Laisné berharap untuk menunjukkan pentingnya memikirkan kembali.

One Open Tower dipajang di Arsenale untuk bagian dari Venice Architecture Biennale, yang berlangsung dari 22 Mei hingga 21 November 2021. Lihat Dezeen Events Guide untuk semua informasi terbaru yang perlu Anda ketahui untuk menghadiri acara tersebut, serta daftar acara arsitektur dan desain lainnya yang berlangsung di seluruh dunia.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium