Nagami 3D mencetak toilet portabel yang "menyenangkan estetika" menggunakan sampah plastik | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Harga Pintu Sliding Door Aluminium, Kusen Kaca Aluminium,  Stopper Jendela Aluminium, Pabrik Kusen Aluminium, Harga Pintu Folding Aluminium, Jendela Geser Aluminium Harga, Pintu Kamar Mandi Aluminium Motif Kayu, Aluminium Pintu Lipat

Peralatan medis plastik bekas dari rumah sakit di seluruh Eropa dilebur menjadi filamen dan dicetak 3D untuk membuat bilik toilet bergerak The Throne, yang dirancang oleh studio Spanyol Nagami untuk yayasan To.org.


Toilet portabel ini diproduksi selama tiga hari dan terdiri dari tiga bagian – bodi berbentuk tetesan air mata, pintu geser melengkung ganda yang dramatis, dan ember pengumpul untuk limbah padat.

Toilet Tahta dicetak 3D di studio Nagami di Avila, Spanyol
Toilet portabel Throne (gambar atas) dicetak 3D oleh Nagami di Spanyol (atas)

Ini dikombinasikan dengan dudukan toilet pemisah yang siap pakai, yang mengalihkan urin saat padatan dikomposkan sehingga dapat digunakan secara lokal sebagai pupuk.

Prototipe pertama, yang saat ini sedang diuji coba di lokasi pembangunan di Pegunungan Alpen Swiss, diproduksi oleh printer robot tujuh sumbu canggih di studio Nagami di Avila.

Toilet dicetak 3D dari plastik daur ulang di lokasi konstruksi di Pegunungan Alpen Swiss
Portaloo sedang diuji coba di lokasi konstruksi di Pegunungan Alpen Swiss

Tetapi harapannya adalah bahwa pada akhirnya, proses untuk struktur kompleks pencetakan 3D dengan plastik daur ulang ini dapat diadopsi menggunakan teknologi lokal yang lebih tersedia.

Karena 91 persen dari semua sampah plastik yang dihasilkan hingga saat ini masih menunggu untuk didaur ulang, pendiri To.org Nachson Mimran mengatakan bahan yang melimpah ini dapat membantu menciptakan sanitasi dan tempat tinggal yang terjangkau dan terjangkau di tempat yang paling membutuhkannya.

Skylight melingkar dari portal yang dicetak 3D The Throne
Sebuah oculus memungkinkan cahaya masuk dari atas struktur

“Sampah plastik adalah biaya yang sangat rendah, sumber daya yang tidak habis-habisnya,” kata Mimran kepada Dezeen.

“The Throne adalah bukti konsep karena dapat digunakan untuk membuat struktur besar yang menyenangkan secara estetika dan sangat berguna,” tambahnya.

“Tapi biaya produksi harus turun sebelum ini bisa menjadi solusi yang layak untuk membangun struktur di tempat-tempat seperti pemukiman pengungsi dan daerah kumuh perkotaan.”

Bergaris, permukaan cetak 3D dari portaloo plastik daur ulang oleh To.org dan Nagami
Bilik ini memiliki hasil akhir bergaris khas yang dibuat melalui proses pencetakan 3D

Proyek Tahta adalah evolusi dari Toilet Bata Botol yang didirikan To.org di daerah kumuh Kampala, Uganda, pada tahun 2018, yang menggunakan batu bata yang terbuat dari botol plastik sebagai strukturnya untuk secara bersamaan mengatasi kurangnya sistem manajemen untuk manusia dan sampah plastik.

Nagami, yang berspesialisasi dalam furnitur cetak 3D, memutuskan untuk membangun ide ini untuk The Throne dengan mengambil filamen yang terbuat dari nampan medis plastik daur ulang oleh perusahaan Belanda ReFlow.

Ini dikombinasikan dengan sejumlah elemen mekanis seperti rel logam, yang dimasukkan ke dalam bingkai saat dicetak untuk mengakomodasi pintu geser.

Untuk mencegah akumulasi kotoran dan bakteri, Nagami harus menghindari penggunaan pencetakan 3D untuk dudukan toilet yang sebenarnya, karena prosesnya menciptakan alur yang khas daripada hasil akhir yang halus dan higienis.

Jadi tim memutuskan untuk memasukkan toilet kompos yang tersedia sebagai gantinya.

Kursi toilet terpisah di toilet portabel The Throne
Toilet terpisah digunakan untuk alasan kebersihan

“Kami ingin menunjukkan bahwa pencetakan 3D skala besar dapat menawarkan lebih dari sekadar potongan ornamen dan elemen material tunggal,” kata CEO Nagami Manuel Jiménez García.

“Memang, ini memungkinkan integrasi potongan, bahan, dan tekstur lain, membuka pintu untuk penciptaan objek, yang menggabungkan fitur berbeda yang biasanya sulit dicapai melalui pencetakan 3D.”

Portaloo cetak 3D di lokasi konstruksi di Pegunungan Alpen Swiss
Toilet dapat digunakan di lokasi terpencil

To.org, yang didirikan oleh saudara Nachson dan Arieh Mimran pada tahun 2013, adalah gabungan antara yayasan amal dan dana modal ventura yang berinvestasi dalam bisnis etis dan mendanai proyek filantropi.

Meskipun manufaktur aditif semakin banyak digunakan untuk membuat rumah dan seluruh lingkungan, pekerjaan skala besar serupa menggunakan filamen plastik daur ulang masih dalam tahap awal.

Di tempat lain, desainer sudah menggunakan bahan tersebut untuk kursi cetak 3D, sepeda roda tiga listrik, dan bahkan podium untuk Olimpiade Tokyo 2020.

Fotografi oleh Dmitry Kostyukov.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium