Fumihiko Sano Studio mengubah minka Jepang menjadi wisma | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Kusen Aluminium Harga, Kusen Aluminium Motif Kayu,  Harga Aluminium Alexindo 2019, Harga Rangka Pintu Aluminium, Harga Satu Set Pintu Aluminium, Harga Per Meter Rolling Door Aluminium, Pintu Sliding Aluminium Kamar Tidur, Jendela Geser Kaca

Praktik Jepang Fumihiko Sano Studio telah menggabungkan kerajinan lokal dan bahan-bahan tradisional ke dalam restoran dan wisma Hishiya di Fukichiyama, Kyoto, yang menempati rumah rakyat abad ke-20 yang telah direnovasi, atau minka.


Kertas buatan tangan Jepang, pernis, dan kayu lokal digunakan untuk memodernisasi dan menghormati warisan struktur berusia 80 tahun, yang masuk dalam daftar pendek hotel dan kategori interior masa inap singkat untuk Dezeen Awards 2021.

Interior restoran dan wisma Hishiya dilapisi kayu
Restoran dan wisma Hishiya terletak di Kyoto dan dirancang oleh Fumihiko Sano Studio

Fumihiko Sano Studio yang berbasis di Tokyo ditugaskan oleh pemilik restoran terdekat, yang kecewa karena satu-satunya akomodasi di daerah tersebut disediakan oleh hotel komersial sementara rumah-rumah bersejarah kosong.

Studio percaya bahwa meningkatnya isu rumah kosong di kota-kota pedesaan Jepang – yang sering dihancurkan daripada direnovasi – menyebabkan “pelenyapan budaya” di daerah ini.

Tampilan interior kamar tamu di restoran dan wisma Hishiya
Desain wisma diinformasikan oleh penginapan tradisional

Hishiya mengacu pada tipologi sebuah penginapan, dengan bekas rumah yang digunakan untuk menampung ruang restoran di samping empat kamar tamu, masing-masing dirancang sebagai ekspresi dan perayaan identitas kota.

“Karena tujuan dari proyek ini adalah untuk memperkenalkan identitas Fukuchiyama kepada pengunjung dari luar kota, menciptakan ruang yang unik untuk lingkungan lokal adalah fitur desain yang penting,” studio menjelaskan.

Tampilan interior kamar tamu di restoran dan wisma Hishiya dengan dinding hijau
Minka yang telah direnovasi, atau rumah rakyat, memiliki empat kamar tamu

“Ketika memikirkan cara arsitektur dapat mengurangi hiruk pikuk dan suasana kawasan, sebuah konsep untuk menciptakan penginapan yang menggunakan bahan-bahan lokal, keahlian dan budaya dipilih,” lanjutnya.

Alih-alih melucuti bangunan, tata letak yang ada diadaptasi. Sebuah tangga dua kali lipat yang awalnya dirancang untuk mengevakuasi lantai dasar selama banjir dikonsep ulang sebagai ruang penerima dan pintu masuk yang cerah.

Menampilkan tangga kayu pucat dan meja penerima tamu berpernis gelap, aula ini menghadap ke ruang taman baru di bagian belakang bangunan yang dibuat dengan menghapus gudang tua dan memperkenalkan penanaman musiman dan karya seni.

Masing-masing dari empat kamar tidur Hishiya dirancang dengan estetika yang unik. Kamar dengan ketinggian ganda di bagian depan gedung menggabungkan penutup jendela kertas untuk privasi dan diterangi oleh bukaan seperti panggangan di tingkat atas di kayu.

Dinding kamar tamu di restoran dan wisma Hishiya dicat biru tua
Setiap kamar tamu memiliki tema yang berbeda

Di bagian belakang bangunan, ruang lantai dasar kedua menghadap ke taman dan menggabungkan bagian kaca ke dalam kolom kayu asli untuk menunjukkan bengkel tukang kayu tradisional Jepang – teknik yang juga telah digunakan di bagian atas tangga utama.

Di lantai pertama, di bawah balok asli yang terbuka dari atap miring, ruang langit-langit yang lebih gelap dengan dinding biru dan hitam dikontraskan dengan ruangan lain dengan jendela besar yang menghadap ke taman.

Tampilan interior restoran di restoran dan wisma Hishiya
Ruang restoran memiliki bar besar yang beratap batu

Di ruang restoran yang intim, meja bergaya bar yang terbuat dari balok batu monolitik yang bersumber dari kota Tamba di dekatnya mengelilingi area penyajian yang mengarah ke dapur.

Di seluruh area umum, area tertentu di lantai telah diberi tekstur menggunakan metode yang disebut “naguri”, dengan pola pahatan pada lapisan kayu yang menciptakan sensasi berbeda saat berjalan tanpa alas kaki.

Fumihiko Sano Studio mengubah minka Jepang menjadi wisma | Harga Kusen Aluminium
Interiornya menampilkan kertas buatan tangan Jepang, pernis, dan kayu lokal

Persepsi yang sering negatif tentang renovasi di Jepang adalah sesuatu yang coba ditentang oleh praktik arsitektur I IN baru-baru ini melalui renovasi sebuah apartemen kompak di Tokyo, dengan mengacu pada bahan-bahan tradisional.

Proyek-proyek lain yang terpilih dalam kategori hotel dan interior short-stay untuk Dezeen Awards 2021 termasuk hotel Klein Dytham Architecture di pusat Tokyo dengan kamar tidur dua warna yang penuh warna.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium