BLUE Architecture menambahkan kafe persegi panjang ke bangunan bata merah di Cina | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Harga Kusen Pintu Aluminium Sudah Jadi, Kusen Aluminium Kaca,  Harga Pintu Toilet Aluminium, Harga Pintu Aluminium Lipat, Harga Alexindo Per Batang, Kaca Aluminium Ruko, Pintu Aluminium Kasa, Kusen Aluminium 2 Pintu

BLUE Architecture Studio yang berbasis di Beijing telah menyisipkan volume persegi panjang di tengah bangunan yang ada di Cina untuk membentuk sebuah kafe yang menyandingkan lama dan baru.


1402 Coffee Shop adalah sebuah kafe di komunitas Aranya, yang terletak di Kabupaten Changli di Provinsi Hebei, Tiongkok.

Kedai kopi di Aranya dari luar
1402 Coffee Shop dimasukkan ke dalam bangunan yang ada

BLUE Architecture Studio merenovasi bangunan eksisting bata merah berlantai satu dengan atap miring dengan menambahkan volume persegi empat kotak ke bagian dalam bangunan, yang membentuk kedai kopi.

Volume diapit oleh jendela kaca besar, yang mencakup bagian lipat yang terbuka di setiap ujungnya dan menghubungkan interior ke sekitarnya.

BIRU memasukkan volume persegi panjang ke bata merah yang ada
Jendela lipat membuka kedua sisi tambahan baru

“Kami ingin menciptakan ruang baru di ruang yang ada,” kata BLUE kepada Dezeen. “Bagian dari kotak baru keluar dari fasad yang ada dan menjadi daya tarik kafe.”

Menurut BLUE, proses desain studio melibatkan cara menggabungkan fungsi yang diperlukan kafe ke dalam volume persegi panjang, seperti area tempat duduk, bar, dan dapur.

Kafe ini dirancang untuk bersosialisasi
Arsitektur BIRU ditujukan untuk menyesuaikan semua fungsi kafe dalam volume persegi panjang

“Koridor dalam ruangan seperti jalur kecil kota dengan bangku di setiap sisinya,” kata studio. “Anda bisa duduk di sofa, membeli kopi di bar, melihat-lihat produk kecil, dan mengobrol dengan pembuat kopi.”

“Ini seperti berjalan-jalan santai di jalan kecil. Kami ingin interiornya menjadi perpanjangan dari komunitas Aranya. Jalan-jalan dan alun-alun di dekatnya semuanya terlihat dari dalam kafe melalui jendela kaca lipat besar,” lanjut BIRU.

Interior kayu ek padat
Alcoves membentuk area tempat duduk untuk pelanggan

Semen Dagu, bahan tradisional Tiongkok, digunakan untuk membentuk volume persegi panjang, yang melengkapi lantai beton agregat abu-abu terang yang mengelilinginya.

Kayu ek padat adalah bahan utama di interior kafe, sementara kursi stainless steel tersebar di sekitar area outdoor, yang juga dirancang sebagai bagian dari proyek.

Terdiri dari empat bagian, area tempat duduk ini mencakup penanam besar yang diposisikan di antara meja dan batang balok minimal, yang meningkatkan elemen 1402 yang lebih kontemporer.

Area tempat duduk outdoor dengan furnitur kuning
Area tempat duduk luar ruangan juga dibuat sebagai bagian dari proyek

BIRU menjelaskan bahwa tujuan kedai kopi bukanlah untuk menggabungkan arsitektur lama dan baru. Sebaliknya, studio berharap proyek ini menyoroti perbedaan antara volume persegi dan bangunan bata merah yang ada, yang dibangun antara lima dan enam tahun lalu.

“Kami menciptakan volume persegi panjang dalam bentuk abstrak agar kontras dengan atap miring bangunan yang ada,” kata studio.

1402 dirancang dengan warna yang mirip dengan bata merah yang ada
Para arsitek bertujuan untuk membedakan arsitektur lama dan baru

Terlepas dari kontras ini, BLUE berusaha memadukan kedai kopi dengan penampilan komunitas Aranya dengan memilih palet warna netral yang mirip dengan struktur bata merah.

BLUE Architecture Studio didirikan pada tahun 2014 oleh arsitek Jepang Yoko Fujii dan Shuhei Aoyama. Proyek serupa oleh perusahaan termasuk penambahan kotak kaca berbentuk U ke kedai kopi Shanghai.

Pemotretan dilakukan oleh Zhi Xia.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium