"Bisakah kita menciptakan estetika baru tentang kelangkaan?" tanya Francesca Sarti | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Pintu Kamar Tidur Aluminium, Pintu Kamar Mandi Aluminium Kaca,  Harga Kusen Upvc Vs Aluminium, Pintu Sliding Aluminium Kamar Mandi, Rumah Dengan Kusen Aluminium Putih, Harga Kusen Aluminium Pintu Kayu, Rumah Minimalis Dengan Kusen Aluminium, Harga Kusen Kamar Mandi Aluminium

Rak supermarket yang dipenuhi makanan adalah simbol zaman kita yang overproduksi dan konsumsi berlebihan, kata Francesca Sarti dari Arabeschi di Latte dalam manifesto Dezeen 15-nya. Sebaliknya, dia bertanya, bagaimana penjatahan bisa menjadi puitis?


Manifesto Sarti, yang disebut The Beauty of Scarcity, mencakup proposal untuk sistem ritel mikro yang menunjukkan jalan ke “hedonisme alternatif” yang merayakan berhemat dan hemat.

Idenya adalah kontribusi Sarti untuk Dezeen 15, sebuah festival digital merayakan ulang tahun ke-15 Dezeen yang mengundang 15 kontributor untuk menguraikan ide-ide yang dapat mengubah dunia dalam 15 tahun ke depan.


Manifesto meja Francesca Sarti

Keindahan Kelangkaan

Mengapa kita menjadi konsumen yang begitu lazim meskipun mengetahui bahwa konsumerisme berlebihan dan gaya hidup boros kita berkontribusi pada keadaan darurat global? Apa yang dapat membantu kita membuat perubahan perilaku yang mendalam?

Saya selalu percaya bahwa momen ramah dapat melumasi roda semangat kolektif kita untuk mendukung perubahan. Selama bertahun-tahun saya telah merancang proyek yang memfasilitasi interaksi manusia dan menciptakan ritual baru untuk merangkul perubahan. Saya telah memilih kegembiraan untuk memengaruhi berbagai aspek kehidupan sehari-hari: mulai dari menggunakan botol plastik sekali pakai hingga memulihkan kesenangan menyiapkan makanan dengan tangan atau berhubungan kembali dengan alam.

Saat ini saya pikir perubahan perspektif yang paling mendesak yang dibutuhkan adalah dalam hubungan kita dengan kemakmuran dan padanannya: kelangkaan.

Kita terlalu kecanduan “keindahan kelimpahan”

Di satu sisi, kelangkaan adalah hasil suram yang tak terhindarkan dari perilaku kita. Sekaligus itu adalah solusinya. Sebagian besar masalah lingkungan yang terkait dengan makanan disebabkan oleh berlebihan, kelebihan, produksi berlebih, dan konsumerisme berlebihan. Sederhananya, mereka adalah masalah kuantitas.

Kami benar-benar membutuhkan perubahan perilaku dan karena kami juga makan dengan mata kami, saya pikir penting untuk membangun narasi visual alternatif untuk mendidik diri kita sendiri tentang “keindahan kelangkaan”. Kita terlalu kecanduan “keindahan kelimpahan”. Dari pengalaman belanja harian kami, di mana kelimpahan adalah standar, hingga perayaan kelimpahan di mana-mana di pertemuan dan acara.

Mengapa kita tidak sepenuhnya memikirkan kembali estetika toko makanan kita? Mengapa kita tidak melupakan tumpukan buah dan sayuran, menara guci, pajangan ikan dan daging yang penuh sesak? Apakah itu supermarket, aula makanan eksklusif atau deli mewah, tampaknya mereka hanya dapat diinginkan ketika mereka menampilkan kelimpahan yang diatur dengan indah yang mau tidak mau menjadi benih gaya hidup yang boros.

Mengapa kita tidak sepenuhnya memikirkan kembali estetika toko makanan kita?

Alih-alih ini, bisakah kita menciptakan estetika baru dari kelangkaan yang diatur dengan indah?

Beberapa tahun yang lalu saya membeli Window-Shopping Through the Iron Curtain, sebuah buku karya David Hlynsky, yang berisi kumpulan 100 foto etalase toko yang diambil di Uni Soviet antara 1986 dan 1990. Sejak itu, gambar-gambar ini kosong, seadanya. tapi entah bagaimana jendela toko yang indah telah melekat di pikiranku. Saya melihat potensi untuk sesuatu.

Manifesto ini secara harfiah meletakkan di atas meja beberapa kata kunci yang ingin berkontribusi untuk membuka diskusi dan mendefinisikan narasi baru untuk menemukan bentuk baru dari keinginan, kesenangan dan keindahan yang lebih mungkin untuk mendorong mode konsumsi hemat dan jouissance berkelanjutan tertentu.

Menguji tradisi kuno bersama ide-ide baru, saya membayangkan menerapkan prinsip-prinsip manifesto ke sistem ritel mikro dengan gaya Arabeschi di Latte. Prinsip-prinsipnya sengaja naif dalam desainnya. Kesederhanaan dan vernakularitas mereka dapat menjadi contoh bentuk kepuasan baru, menyajikan pengalaman berbelanja dan menghormati hal-hal kecil.

"Bisakah kita menciptakan estetika baru tentang kelangkaan?" tanya Francesca Sarti | Harga Kusen Aluminium
Kiri: Proyek Roti Puitis Sarti. Benar: Qurut dapat ditemukan di gubuk-gubuk nomaden. Foto oleh Chiara Dolma

Toko roti puitis

Kita perlu makan lebih sedikit dan mengurangi konsumsi kita. Bagaimana penjatahan bisa menjadi puitis? Bagaimana jika produk yang dipajang itu sendiri memberi kita pesan seperti yang biasa ditulis pelaut kepada orang yang mereka cintai di hardtack (biskuit kapal) selama perjalanan jauh di laut? Kata-kata Jepang seperti sessei (moderasi), setsudo (penahanan), wa (harmoni), dan setsuyako (penghematan) dapat dengan sempurna memenuhi tujuan tersebut.

Pondok nomaden

Berhemat dan hemat selalu menjadi ciri khas tradisi makanan nomaden, mulai dari catatan peziarah – dompet yang digunakan untuk membawa makanan – hingga kaldu Berber dan qurut, susu fermentasi yang tahan lama dari stepa Asia. Semua adalah contoh menarik dari pengawetan makanan.

"Bisakah kita menciptakan estetika baru tentang kelangkaan?" tanya Francesca Sarti | Harga Kusen Aluminium
Kiri: Sarti’s Proyek pendinginan. Foto oleh CIAM. Kanan: dia atoko kue. Foto oleh Chiara Dolma

Toko makanan pertapa

Terinspirasi oleh estetika sederhana dan desain mujin hanbaijo, toko tak berawak di pedesaan Jepang di Jepang. Ini fitur stand sederhana, hanya beberapa produk dan kotak uang. Contoh kepercayaan dan estetika pertapa yang rendah hati.

Antropokorium

Manusia telah menyebarkan benih dengan berbagai cara dan beberapa jarak yang sangat tinggi telah berulang kali diukur. Penyebaran benih oleh manusia disebut antropokori. Pajangan di Antjropochorium hanya terdiri dari benih tanaman yang telah bepergian dengan manusia, melampaui banyak perbatasan. Ini adalah komensalisme yang tidak terduga.

"Bisakah kita menciptakan estetika baru tentang kelangkaan?" tanya Francesca Sarti | Harga Kusen Aluminium
Kiri: Sarti’s Antropokori proyek. foto oleh Metz + Racine. Kanan: dia Proyek rebusan lobak. foto oleh Chiara Isian

Ruang pencerahan

Panas musim panas, ruang kosong, balok es untuk duduk dan mendinginkan diri bersama… di malam hari, bunga-bunga bermekaran, cahaya hangat dalam kegelapan… Ruang untuk merayakan kesederhanaan yang agung, refleksi puitis tentang kebutuhan tubuh kita. Sebuah refleksi tentang bagaimana benda sederhana dapat diubah dengan sedikit usaha menjadi alat penyembuhan untuk meringankan dan meningkatkan kesejahteraan kita.

Menara obat

Sebuah toko kecil yang mengumpulkan metode vernakular untuk memurnikan rumah, jiwa dan tubuh: sebuah ide untuk menaturalisasi dan membuat ritel, dengan anggun.

Potret Francesca Sarti
Atas: Francesca Sarti difoto oleh Chiara Dolma. Gambar utama dan pertama: ilustrasi manifesto Sarti

Desainer interdisipliner Francesca Sarti adalah pendiri dan direktur kreatif studio desain makanan eksperimental Arabeschi di Latte. Dia mendirikan studio Italia pada tahun 2001 untuk mengaburkan batas antara desain, arsitektur, seni, dan makanan.

Karyanya berupa kurasi pameran dan set design hingga arsitektur interior, art direction dan styling.

Cari tahu lebih banyak tentang Milk Arabesques

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium