Arsitektur Jepang menginformasikan rumah Minnesota oleh Salmela Architect | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Jendela Kaca Aluminium, Pintu Koboi Aluminium,  Harga Jendela Sliding Aluminium Per Meter, Harga Pintu Kawat Nyamuk Expanda, Kusen Aluminium Atau Kayu, Harga Pintu Aluminium Kawat Nyamuk Baja, Aluminium Merk Ykk, Tebal Kusen Pintu Aluminium

Sekelompok bangunan berlapis kayu mengelilingi halaman tengah di kediaman Minnesota ini oleh perusahaan AS Salmela Architect yang dirancang untuk klien yang sebelumnya tinggal di Jepang.


Proyek, yang disebut Fifty-Acre Wood, terletak di Stillwater – sebuah kota bersejarah yang terletak di sepanjang Sungai St Croix, tepat di luar Minneapolis. Rumah itu berdiri di atas sebidang tanah seluas lima puluh acre (20 hektar), yang sebagian besar diberikan oleh klien kepada Minnesota Land Trust untuk konservasi permanen.

Pintu masuk ke Fifty-Acre Wood
Fifty-Acre Wood adalah rumah di Minnesota yang dirancang oleh Arsitek Salmela

Terletak di dekat air terjun, properti ini memiliki hutan ek dan ladang pertanian yang ditanami rumput asli. Daerah ini mendukung berbagai satwa liar, termasuk beruang hitam, rubah, bangau pasir dan bangau biru.

Pemiliknya adalah pasangan suami istri – Yuko dan Paul – yang bertemu dan tinggal di Jepang sebelum pindah ke Minnesota bersama dua putra mereka yang masih kecil. Paul tumbuh menjelajahi Lembah Sungai St Croix dan ingin anak-anaknya memiliki pengalaman serupa.

Kayu Lima Puluh Acre dilapisi kayu
Ini terdiri dari kumpulan volume yang menampung ruang tamu dan ruang tidur

Berbeda dengan asuhan Paul, Yuko dibesarkan di kota Fukuoka yang padat di Jepang, dan awalnya, dia merasa tidak yakin untuk tinggal di lanskap yang terbuka lebar.

“Keinginannya adalah untuk sebuah rumah yang merasa terlindungi, dengan dimasukkannya referensi budaya yang sudah dikenal dalam pengaturan yang tidak biasa ini,” kata Salmela Architect, sebuah firma Minnesota yang dikenal merancang rumah dengan gaya modernis regional.

Gambar interior ruang tamu di Fifty-Acre Wood
Rumah memiliki pemandangan ke lanskap sekitarnya

Para arsitek menyusun serangkaian bangunan yang diatur di sekitar halaman tengah. Desainnya mengacu pada dua referensi: sekelompok bangunan pertanian beratap gudang dan rumah halaman Jepang dengan jalan setapak eksterior yang terlindung.

Tempat tinggal utama terdiri dari dua paviliun yang membentuk bentuk-L dan dihubungkan oleh lorong kaca. Di dekatnya terdapat wisma terpisah, garasi, dan gedung serbaguna.

Dapur terbuka di Fifty-Acre Wood
Interiornya menawarkan palet material yang sederhana dan minimal

“Masing-masing dari lima struktur diposisikan sesuai dengan fungsi, orientasi matahari, dan hubungan dengan fitur spesifik lanskap,” kata perusahaan itu.

Fasadnya dilapisi kayu cedar, dan atapnya dilapisi dengan logam jahitan berdiri. Hasil akhir interior termasuk ubin batu tulis, meja kuarsa, dan langit-langit yang dilapisi kayu bass berwarna pucat.

Jendela membingkai tampilan berbeda di seluruh rumah
Jalan setapak beraspal mengelilingi rumah

Pada hunian utama, terdapat pemisahan yang jelas antara ruang publik dan ruang privat.

Satu paviliun mencakup dapur semi terbuka, ruang makan, dan ruang tamu. Itu duduk di poros timur-barat dan melihat ke bidang yang bergulir lembut.

Gambar ruang tamu dengan atap berlapis kayu di Fifty-Acre Wood
Ruang tamu memiliki pemandangan ke seluruh situs ke segala arah

“Jendela yang menghadap ke selatan, dari lantai ke langit-langit menciptakan rasa kontinuitas interior-eksterior, yang diperkuat oleh bilah kayu horizontal pada soffit eksterior dan langit-langit interior,” kata tim tersebut.

“Referensi arsitektur Jepang ini membantu melembutkan akustik permukaan keras di dalam ruangan terbuka lebar.”

Di dapur, tim memberikan pemandangan ke segala arah. Sebuah jendela besar utara memberikan garis pandang halaman rumah, jalan masuk dan jalan masuk, menawarkan rasa aman.

Rumah tidak memiliki foyer tradisional. Sebagai gantinya, seseorang masuk melalui ambang yang terdiri dari “dinding bilah simetris” yang terletak di antara dapur dan ruang lumpur.

“Sementara klien awalnya ragu-ragu tentang urutan kedatangan yang tidak biasa, mereka telah menyatakan betapa nyamannya menyambut orang ke rumah mereka tanpa kecanggungan khas yang terkait dengan serambi formal,” kata tim tersebut.

Ruang makan di kediaman Fifty-Acre Wood
Rumah memiliki desain denah terbuka

Paviliun rumah lainnya, yang menampung kamar tidur, membentang dari utara ke selatan dan memeluk tepi hutan.

“Tiga kamar tidur dan dua ofuro – kamar mandi dan bak mandi – menghadap ke hutan ek, yang menyaring cahaya pagi yang hangat melalui dedaunannya, menandakan dimulainya hari,” kata studio itu.

Jendela dengan ketinggian penuh memungkinkan cahaya masuk ke dalam ruangan
Ubin menutupi lantai di seluruh ruang tamu bersama

Area tidur tersusun di sepanjang koridor yang berfungsi ganda sebagai ruang kerja.

“Tetap teduh sepanjang hari kerja, menciptakan lingkungan bebas silau yang ideal sampai matahari terbenam menandakan waktu makan malam,” kata perusahaan itu.

Gambar kamar tidur di rumah
Area tidur diakses di sepanjang koridor

Di seluruh hunian, tim memasukkan sejumlah elemen untuk membantu mengurangi konsumsi energi. Ini termasuk jendela yang dapat dioperasikan, sistem pemanas lantai hidronik, penukar panas udara-ke-udara, dan insulasi tingkat tinggi.

“Eaves setinggi enam kaki dan orientasi menghadap ke selatan memungkinkan strategi surya pasif optimal yang memaksimalkan perolehan panas di musim dingin sementara sepenuhnya menghalangi matahari pertengahan musim panas,” tim menambahkan.

Gambar kamar mandi di Fifty-Acre Wood
Jendela ditempatkan secara acak di dinding

Rumah ini juga dilengkapi tiga kotak skylight yang dapat dibuka dan ditutup, memungkinkan udara panas keluar. Pada malam hari, kotak-kotak itu diterangi dengan lampu listrik.

Di luar rumah utama, tim membuat wisma di sebelah barat, yang memberikan tingkat pemisahan dan privasi bagi pengunjung yang menginap, termasuk orang tua Yuko dari Jepang.

Gambar ruang belajar di rumah
Firepit pahatan dibingkai oleh jendela persegi

Di sebelah utara adalah garasi dua kios dan “gudang”, yang merupakan ruang serbaguna untuk waktu bermain dan penyimpanan. Bangunan-bangunan tersebut dapat diakses melalui jalan setapak beraspal yang mengelilingi halaman.

“Jalan setapak eksterior melingkari halaman interior yang diunggulkan dengan vegetasi asli – mikrokosmos dan tandingan dari proyek restorasi lanskap yang lebih besar,” kata tim tersebut.

Atap yang menjorok memberikan keteduhan di rumah
Rumah itu dilengkapi dengan sejumlah sistem lingkungan dan hijau

Proyek lain oleh Arsitek Salmela termasuk rumah untuk fisikawan dan dokter mata yang dimaksudkan untuk menyerupai “instrumen ilmiah dengan beberapa lubang pandang” dan rumah bertenaga surya yang dibuat untuk seorang profesor arsitektur.

Pemotretan dilakukan oleh Corey Gaffer.


Kredit proyek:

Arsitek: Arsitek Salmela
Tim: David Salmela (kepala sekolah), Kai Salmela (pemimpin desain), Emre Erenler
Konsultan energi: Malini Srivastava
Insinyur struktural: Meyer Borgman Johnson
Kontraktor: Rumah Baik Cates

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium