Arsitek Tim Ronalds mengubah rumah malt Canterbury menjadi teater | Harga Kusen Aluminium

Anda Sedang Mencari Informasi : Pintu Kaca Aluminium, Partisi Aluminium Ruang Tamu,  Harga Aluminium Forta, Harga Rangka Pintu Aluminium, Daftar Harga Pintu Kamar Mandi Aluminium, Jendela Casement Gunung, Harga Bouvenlight Aluminium, Harga Kusen Aluminium Pintu Dan Jendela

Praktek Inggris Tim Ronalds Architects telah mengubah rumah malt abad ke-19 di Canterbury menjadi teater untuk The King’s School, menggunakan pendekatan “seperti yang ditemukan” yang merayakan struktur baja, bata, dan kayu asli bangunan industri.


Perusahaan yang berbasis di London menyelesaikan The Malthouse pada tahun 2019, mengikuti kompetisi yang diundang oleh sekolah untuk menciptakan sejumlah ruang baru, termasuk teater dengan 400 kursi, studio tari dan drama, ruang ganti, dan fasilitas lemari pakaian.

Mengadopsi pendekatan “melakukan tidak lebih dari yang diperlukan”, sebagian besar tata letak dan penyelesaian bangunan asli tahun 1898 telah dipertahankan, dengan apa yang disebut praktik “bedah struktural” untuk menciptakan ruang baru.

Eksterior The Malthouse memiliki tampilan khas industri abad ke-19
Arsitek Tim Ronalds mengubah rumah malt abad ke-19 di Canterbury menjadi teater

“The Malthouse terlihat monolitik, tetapi di dalamnya memiliki tiga bagian berbeda yang mencerminkan [malting] proses,” jelas praktikan.

“Di setiap bagian, tujuannya adalah untuk menjaga kualitas ruang yang ditemukan – tekstur hangat dan kasar dari dinding bata tebal, kolom dan balok besi cor yang berotot, lantai dan rangka kayu yang berat.”

Di tengah bangunan, kiln tengah yang besar dipotong untuk membuka ruang foyer, berpusat di sekitar tangga baja dan kayu yang lapuk diterangi oleh skylight di salah satu tumpukan ventilasi rumah malt.

Gambar interior The Malthouse
Interior merayakan sejarah industri bangunan

Ubin terakota berlubang yang dirancang untuk mengeringkan biji-bijian di atas kiln telah dipertahankan sebagai permukaan lantai pada pendaratan, dengan area kisi baja yang menopangnya dibiarkan terbuka agar cahaya dari langit-langit dapat melewatinya.

Dengan tidak adanya area yang cukup besar untuk mendukung auditorium, rangka baja baru dimasukkan ke atap untuk memungkinkan kolom dan lantai yang ada dipotong. Ini menciptakan ruang setinggi tiga kali lipat dengan fasilitas terbang dan lubang orkestra.

Gambar atrium dan lobi di The Malthouse
Fitur arsitektur termasuk atap dan elemen struktural dibiarkan terbuka

Struktur atap di auditorium dibiarkan terbuka. Di mana penambahan baru telah dibuat untuk tempat duduk dan balkon yang digaruk, bahan yang kuat seperti kayu dan baja yang mencerminkan struktur industri dipilih.

“Elemen baru tidak boleh berbeda atau bergaya ‘periode’, tetapi memiliki kualitas yang sama dengan bangunan aslinya,” kata praktik tersebut.

“Semuanya dibuat sederhana dan dibangun untuk bertahan lama. Balkon teater adalah konstruksi papan dan braket paling sederhana, layanan disembunyikan, struktur dibiarkan terbuka.”

Di sisi lain foyer di ruang bekas gudang, dua studio besar menempati lantai atas di bawah langit-langit kayu miring, dengan rangka kayu besar asli diganti dengan balok baja kisi untuk menambah tinggi kepala.

Di bawah studio ini terdapat ruang makan dengan ketinggian dua kali lipat dan serangkaian ruang kelas yang lebih kecil di lantai pertama, serta dapur dan toilet di ruang lantai dasar yang berkubah.

Gambar interior studio tari di The Malthouse
Studio menambahkan teater, studio tari dan drama, ruang rias, dan fasilitas lemari pakaian

Secara eksternal, serangkaian tambahan bangunan kemudian telah dilucuti. Praktik ini mengembalikan cerobong asap dan kerekan yang dicat putih asli, dan mengecat “Malthouse” di bagian luar dengan anggukan pada papan nama industri bersejarah.

Pintu masuk baru diatur kembali dari deretan tiga bukaan bata tanpa hiasan di dasar bangunan, yang praktiknya terus menciptakan rasa “misteri” di sekitar penggunaan baru bangunan.

Auditorium dan panggung di The Malthouse
Teater ini memiliki kapasitas 400 kursi

Malthouse terletak di samping King’s International College yang baru selesai dibangun oleh Walters & Cohen, yang juga merujuk pada warisan industri situs melalui penggunaan beton ekspos dan baja lapuk.

Pemotretan dilakukan oleh Philip Vile.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium