Anda Sedang Mencari Informasi : Harga Kusen Aluminium Per Batang 2020, Pintu Aluminium Kamar Tidur,  Rangka Kusen Aluminium, Pintu Masjid Aluminium, Aluminium Buat Pintu, Harga Ezfolding, Garasi Aluminium, Bahan Pintu Aluminium Kaca

Merek desain interior Denmark, Hay, telah menyelesaikan renovasi dan perluasan tokonya di pusat Kopenhagen, Hay House 2.0, yang telah diperbarui penuh warna oleh tim internal perusahaan dan sekarang juga memiliki ruang pamer dan ruang acara.


Terletak di sebuah bangunan bergaya art nouveau di Amagertorv di pusat Kopenhagen, Hay House 2.0 sekarang memiliki empat lantai di gedung tersebut, yang telah menjadi rumah bagi merek interior dan peralatan rumah tangga Denmark selama bertahun-tahun.

Showroom di Hay House
Ruang pamer baru dibuat di lantai empat

Setelah tetangga lantai atas pindah, perusahaan mengambil alih dua lantai atas dan menggunakannya untuk membuat ruang pamer dan ruang acara yang juga dapat digunakan sebagai restoran.

“Kami telah berada di gedung itu selama lebih dari 10 tahun,” kata salah satu pendiri Hay, Rolf Hay, kepada Dezeen. “Kami memulai di satu lantai dan dua tahun lalu kami menambahkan yang lain. Dan sekarang kami telah menambahkan dua lantai lagi, jadi pada dasarnya kami memiliki seluruh bangunan.”

Toko jerami di Kopenhagen
Warna-warna cerah dan ubin oleh Nathalie du Pasquier menghiasi ruang toko

Co-founder Mette dan Roy Hay mendesain interior kamar baru itu sendiri, bersama dengan tim desain internal Hay. Merek ini meluncurkan ruang selama 3 Hari Desain, festival desain tahunan Kopenhagen.

Sementara toko Hay di lantai bawah menampilkan banyak warna-warna cerah khas merek, ruang pamer baru, meski masih penuh warna, memiliki palet warna yang sedikit lebih kalem dengan banyak abu-abu lembut, hijau dan biru.

“Ini sedikit lebih dari ruang profesional; ini adalah tempat di mana kami bertemu arsitek, desainer, dan dealer,” kata Rolf Hay.

Interior oleh Hay
Palet warna yang lebih kalem digunakan untuk lantai atas

Ini juga menampilkan beberapa karya khas yang menonjol, termasuk sofa kuning cerah yang disulam dengan bunga dandelion, gelas anggur, dan botol vodka yang disebut “The Aftermath of a Garden Party” oleh seniman Islandia Loji Höskuldsson.

Bagi Rolf Hay, penting untuk memajang karya kolaboratif semacam ini di ruang pamer.

Ruang kantor di Hay House
Karya seni menghiasi dinding ruang kerja baru Hay

“Ketika Hay berada dalam kondisi terbaiknya, ia berada di antara seni, arsitektur, dan waktu yang kita jalani,” katanya.

“Saya pikir selalu penting bagi kami untuk mendatangkan artis,” tambahnya. “Saya pikir ini menarik dengan titik awal yang tepat. Jadi, bagus untuk bekerja dengan seniman di dalam dan di luar – juga dalam konteks desain industri.”

Ruang Acara di Hay House
Lampu bulat besar menggantung dari langit-langit lantai atas Hay House

Ruang kantor tempat tim Hay atau klien dapat duduk dan bekerja juga ditambahkan ke ruang pamer lantai empat.

Di lantai atas, yang telah diubah menjadi ruang untuk acara dan menjadi tuan rumah makan siang bagi pengunjung selama 3 Hari Desain, gugusan Hay’s Nelson Ball Bubble Pendant menggantung dari balok kayu asli yang menciptakan pola rumit di bawah langit-langit yang tinggi.

Tim Hay melakukan renovasi kecil di lantai baru ini.

“Kami menjaganya tetap sesuai dengan karakter yang ada; kami merobohkan beberapa dinding, memperbesar beberapa bukaan pintu dan memasang lantai baru di sini – yang merupakan proses ketika Anda berada di lantai lima,” kata kepala arsitek Hay Susanne Furbo kepada Dezeen .

“Tapi selain itu kami belum membuat perubahan struktural pada bangunan, kami hanya melihat apa yang kami miliki dan memberikan aliran yang lebih baik.”

Tempat istirahat di Hay House
Furnitur yang nyaman tersebar di ruang acara

Ruang acara juga memiliki palet warna yang lebih lembut dan lebih pucat daripada toko dan ruang pamer, untuk memperjelas bahwa Anda “memasuki alam semesta lain,” tambah Furbo.

Ruang toko utama, yang meliputi dua lantai bawah bangunan, juga diperbarui sebagai bagian dari renovasi.

Di antara fitur baru di sini adalah sistem rak Orde Baru oleh Stefan Diez untuk Hay. Dicat dengan warna biru baru, itu sepenuhnya memenuhi salah satu ruangan.

Rak Stefan Diez di Hay House
Rak Orde Baru Stefan Diez untuk Hay memenuhi satu ruangan

Karya seni oleh V1 Gallery di distrik pengepakan daging Kopenhagen serta ubin geometris dan lukisan karya seniman Nathalie du Pasquier kini menghiasi dinding semua lantai Hay House.

Hay House 2.0 dibuka selama 3 Days of Design ketika merek tersebut juga meluncurkan koleksi boneka origami buatan tangan baru oleh Clara von Zweigberk dan kolaborasi furnitur dan aksesori dengan Muller van Severen.

Lokasi Hay sebelumnya yang ditampilkan di Dezeen termasuk ruang kerja bersama pop-up di istana abad ke-18 dan toko batu bata dan mortir pertama merek tersebut di Amerika Utara.


Hay House diresmikan selama 3 Hari Desain di Kopenhagen, Denmark. Lihat Panduan Acara Dezeen untuk daftar terbaru tentang acara arsitektur dan desain yang berlangsung di seluruh dunia.

Baca Juga : Harga Pintu Aluminium